SEMUA TENTANG HIDUPKU

Desember 29, 2009

Filed under: Uncategorized — idham1104 @ 7:35 am

TUGAS

EKONOMI PEMBANGUNAN

“MASALAH LINGKUNGAN”

WILAYAH KOTA BEKASI

Di Susun Oleh                                   : Idham Putra Ramadhan

NPM                                                      : 30208607

Kelas                                                     : 2DD-04

LAPORAN INI DIBUAT UNTUK MEMENUHI TUGAS BIDANG STUDI EKONOMI PEMBANGUNAN

UNIVERSITAS GUNADARMA

Jl.KH.Noer Ali Kalimalang Bekasi

TANDA PERSETUJUAN PELAPORAN MAKALAH

Nama                                                          : Idham putra ramadhan

NPM                                                           : 30208607

Bidang studi                                             : Pengantar Ekonomi Pembangunan

Judul                                                           : Masalah lingkungan di wilayah kota Bekasi.

Bekasi,29 Desember 2009

Menyetujui

Dosen pembimbing

TANDA PENGESAHAN LAPORAN PENELITIAN

Nama                                                          : Idham Putra Ramadhan

NPM                                                            : 30208607

Bidang Studi                                             : Pengantar Ekonomi Pembangunan

Judul                                                           : Masalah Lingkungan di wilayah Kota Bekasi

TELAH DI SETUJUI DAN DI TERIMA UNTUK MEMENUHI TUGAS PENELITIAN BIDANG STUDI EKONOMI PEMBANGUNAN.

Bekasi,29 Desember 2009

Menyetujui

Dosen Pembimbing

PERNYATAAN SURAT KEASLIAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama                                                          : Idham putra ramadhan

NPM                                                           : 30208607

Jurusan                                                      : Managemen keuangan

Bidang Studi                                             : Pengantar Ekonomi Pembangunan

Menyatakan bahwa laporan pendidikan ini adalah murni hasil karya sendiri,apabila saya mengutip karya orang lain maka saya akan mencantumkan darimana saya mendapatkan data-data tersebut.Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Bekasi,29 Desember 2009

Menyetujui

Idham Putra Ramadhan

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis mengucapkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karuniaNya yang telah dilimpahkan sejak penulis mencari ide,menyusun,mengajukan,hingga dapat menyelesaikan penulisan laporan penelitian ini.

Dalam pembuatan laporan penelitian ini ,penulis mengambil tema mengenai Masalah Lingkungan di wilayah Kota Bekasi.Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan penelitian  ini masih terdapat kekurangan-kekurangan baik dalam penganalisaan,penguraian maupun dalam penyajiannya.

Laporan ini tidak akan terwujud tanpa dukungan dari beberapa pengarahan,bimbingan,dan kerjasama semua pihak yang telah turut membantu dalam proses penyelesaian laporan ini.Untuk itu penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1.Allah SWT atas segala rahmat dan karunia serta hidayahNya sehingga penulis diberikan kemudahan dalam menyelesaikan laporan makalah Ini,

2.Ibunda dan ayah atas segala kasih sayang dan doa yang diberikan serta semangat yang sangat membantu penulis untuk menyelesaikan laporan ini.

3.Bapak Nurhadi,Selaku dosen pembimbing yang telah meluangkan waktu untuk memberikan pengarahan,bimbingan serta masukan selama proses penulisan laporan ini.

4.Dan semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan laporan ini dan tidak bias di sebutkan satu persatu.

Penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat bagi Mahasiswa Gunadrama khususnya maupun masyarakat pada umumnya.Saran dan kritik sangat diharapkan untuk perbaikan tugas laporan yang akan datang.

Bekasi,29 Desember 2009

Penulis

Idham Putra Ramadhan

DAFTAR ISI

JUDUL i

TANDA PERSETUJUAN                                                                                                                                                   ii

TANDA PENGESAHAN                                                                                                                                                    iii

TANDA KEASLIAN                                                                                                                                                            iv

KATA PENGANTAR                                                                                                                                                          v

DAFTAR ISI                                                                                                                                                                          vi

BAB I      PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian                                                                                                        1

1.2 Perumusan Masalah                                                                                                                                  1

1.3 Maksud dan Tujuan                                                                                                                                   2

1.4 Manfaat Penelitian                                                                                                                                    2

1.5 Metode Penulisan                                                                                                                                      3

1.6 Sistematika Penulisan                                                                                                                               3

BAB II   LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian lingkungan                                                                                                                              4

2.2 Faktor-faktor penyebab terjadinya permasalahan lingkungan                                                                5

BAB III  ANALISA MASALAH DAN PEMBAHASANNYA                                                                                      8

BAB IV  PENUTUP

4.1 Kesimpulan                                                                                                                                                   13

4.2 Saran                                                                                                                                                                13

4.3 Kritik                                                                                                                                                                 14

DAFTAR PUSTAKA                                                                                                                                                           15

BAB I

PENDAHULUAN

1.1LATAR BELAKANG PENELITIAN

Masalah lingkungan yang dihadapi dewasa ini pada dasarnya adalah masalah ekologi manusia. Masalah itu timbul karena perubahan lingkungan yang menyebabkan lingkungan itu kurang sesuai lagi untuk mendukung kehidupan manusia. Jika hal ini tidak segera diatasi pada akhirnya berdampak kepada terganggunya kesejahteraan manusia.

Kerusakan lingkungan yang terjadi dikarenakan eksplorasi sumberdaya alam untuk memenuhi kebutuhan manusia tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. Kerusakan lingkungan ini telah mengganggu proses alam, sehingga banyak fungsi ekologi alam terganggu.

Masalah lingkungan tidak berdiri sendiri, tetapi  selalu saling terkait erat. Keterkaitan antara masalah satu dengan yang lain disebabkan karena sebuah faktor merupakan sebab berbagai masalah, sebuah faktor mempunyai pengaruh yang berbeda dan interaksi antar berbagai masalah dan dampak yang ditimbulkan bersifat kumulatif (Soedradjad, 1999). Masalah lingkungan yang saling terkait erat antara lain adalah populasi manusia yang berlebih, polusi, penurunan jumlah sumberdaya, perubahan lingkungan global dan perang.

Makalah ini berusaha menguraikan masalah pengelolaan lingkungan hidup di wilayah kota Bekasi serta kemungkinan alternatif solusinya.

1.2 PERUMUSAN MASALAH

Berdasarkan atas latar belakang di atas ,maka masalah lingkungan harus segera di atasi.Karena menurut pengamatan yang saya lakukan,kerusakan lingkungan tiap harinya terus meningkat,perhatian pemerintah terhadap lingkungan mulai terlihat sejak terjadinya pemanasan yang terjadi secara global pada tahun 2009.Dari permasalahan lingkungan yang terjadi di Bekasi penulis mencoba untuk menngidentifikasi masalah sebagai berikut:

  • Berbagai penyebab yang mengakibatkan timbulnya kerusakan lingkungan
  • Bagaimana cara untuk mengatasi kerusakan lingkungan tersebut

1.3 TUJUAN PENELITIAN

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui seberapa besarnya kerusakan lingkungan yang terjadi di Indonesia khususnya wilayah Kota Bekasi,serta untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya kerusakan lingkungan dan untuk mengetahui bagaimana gambaran sikap pemerintah dalam mengatasi kerusakan lingkungan.Selain itu tujuan penelitian ini juga untuk melengkapi tugas Ekonomi Pembangunan yang juga sebagai tugas kolektif softskill program Diploma III Jurusan Managemen Keuangan.

1.4 MANFAAT PENELITIAN

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi :

1.Penulis

Karena dengan tugas ini dapat menambah pengetahuan serta wawasan bagi si penulis mengenai kerusakan lingkungan.

2.Masyarakat

Masyarakat juga dapat mengetahui penyebab apa saja yang menyebabkan kerusakan lingkungan serta masyarakat dapat bertindak langsung dalam upaya perbaikan lingkungan.

3.Rekan-rekan Mahasiswa

Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna untuk yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai Masalah Lingkungan.Hasil penelitian ini juga dapat dimanfaatkan dan dijadikan salah satu bahan masukan ataupun bahan pertimbangan dalam kegiatan penelitian selanjutnya.

`1.5 METODE PENELITIAN

Dalam melakukan penelitian ini,penulis memakai metode observasi dengan membaca,mencatat serta melihat keadaan secara langsung maupun tidak langsung dan dari berbagai informasi pemberitaan media elektronik.Selain itu penulis juga mendapatkan informasi ini melalui internet(jadi diharapkan maklum apabila diketemukan data atau keterangan yang sama ).

1.6 SISTEMATIKA PENULISAN

Untuk mengetahui gambaran yang lebih jelas mengenai penelitian ini maka,penulisan tugas ini dikelompokkan dalam 4 bab yang dimana tiap-tiap bab membahas mengenai materi sebagai berikut :

BAB 1              PENDAHULUAN

Pada bab ini berisikan mengenai latar belakang,perumusan masalah,tujuan penelitian,metode penelitian serta sistematika penulisan.

BAB 2              LANDASAN TEORI

Pada bab ini berisi mengenai pengertian lingkungan serta faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya kerusakan lingkungan.

BAB 3              ANALISA MASALAH DAN PEMBAHASAN

Dalam bab ini dibahas mengenai berbagai masalah dalam lingkungan serta pemecahan dalam mengatasinya kerusakan lingkungan.

BAB 4              PENUTUP

Penutup ini berisikan mengenai kesimpulan akhir serta saran dan kritik.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 PENGERTIAN LINGKUNGAN

Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di sekitar manusia yang mempengaruhi perkembangan kehidupan manusia baik langsung maupun tidak langsung. Lingkungan bisa dibedakan menjadi lingkungan biotik dan abiotik. Jika kalian berada di sekolah, lingkungan biotiknya berupa teman-teman sekolah, bapak ibu guru serta karyawan, dan semua orang yang ada di sekolah, juga berbagai jenis tumbuhan yang ada di kebun sekolah serta hewan-hewan yang ada di sekitarnya. Adapun lingkungan abiotik berupa udara, meja kursi, papan tulis, gedung sekolah, dan berbagai macam benda mati yang ada di sekitar.Pengertian lain dari Lingkungan adalah istilah yang dapat mencakup segala makhluk hidup dan tak hidup di alam yang ada di bumi atau bagian dari Bumi, yang berfungsi secara alami tanpa campur tangan manusia yang berlebihan.

Secara khusus, kita sering menggunakan istilah lingkungan hidup untuk menyebutkan segala sesuatu yang berpengaruh terhadap kelangsungan hidup segenap makhluk hidup di bumi.Adapun berdasarkan UU No. 23 Tahun 1997, lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda dan kesatuan makhluk hidup termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya yang melangsungkan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.Unsur-unsur lingkungan hidup dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:

1. Unsur Hayati (Biotik)

Unsur hayati (biotik), yaitu unsur lingkungan hidup yang terdiri dari makhluk hidup, seperti manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan jasad renik. Jika kalian berada di kebun sekolah, maka lingkungan hayatinya didominasi oleh tumbuhan. Tetapi jika berada di dalam kelas, maka lingkungan hayati yang dominan adalah teman-teman atau sesama manusia.

2. Unsur Sosial Budaya

Unsur sosial budaya, yaitu lingkungan sosial dan budaya yang dibuat manusia yang merupakan sistem nilai, gagasan, dan keyakinan dalam perilaku sebagai makhluk sosial. Kehidupan masyarakat dapat mencapai keteraturan berkat adanya sistem nilai dan norma yang diakui dan ditaati oleh segenap anggota masyarakat.

3. Unsur Fisik (Abiotik)

Unsur fisik (abiotik), yaitu unsur lingkungan hidup yang terdiri dari benda-benda tidak hidup, seperti tanah, air, udara, iklim, dan lain-lain. Keberadaan lingkungan fisik sangat besar peranannya bagi kelangsungan hidup segenap kehidupan di bumi. Bayangkan, apa yang terjadi jika air tak ada lagi di muka bumi atau udara yang dipenuhi asap? Tentu saja kehidupan di muka bumi tidak akan berlangsung secara wajar. Akan terjadi bencana kekeringan, banyak hewan dan tumbuhan mati, perubahan musim yang tidak teratur, munculnya berbagai penyakit,dan lain-lain.

2.2 FAKTOR-FAKTOR YANG MENYEBABKAN TERJADINYA KERUSAKAN LINGKUNGAN

Kondisi lingkungan kian hari hari menjadi sangat fenomenal di Indonesia,karena lingkungan ini sangat berpengaruh besar dalam pertumbuhan serta perkembangan Negara.Kerusakan lingkungan tidak hanya terjadi di Negara berkembang namun kerusakan lingkungan tersebut dapat terjadi di Negara-negara yang maju.Beberapa faktor penyebab terjadinya kerusakan lingkungan adalah:

1. Bentuk Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Peristiwa Alam

Berbagai bentuk bencana alam yang akhir-akhir ini banyak melanda Indonesia telah menimbulkan dampak rusaknya lingkungan hidup. Dahsyatnya gelombang tsunami yang memporak-porandakan bumi Serambi Mekah dan Nias, serta gempa 5 skala Ritcher yang meratakan kawasan DIY dan sekitarnya, merupakan contoh fenomena alam yang dalam sekejap mampu merubah bentuk muka bumi.Peristiwa alam lainnya yang berdampak pada kerusakan lingkungan hidup antara lain:

a. Letusan gunung berapi

Letusan gunung berapi terjadi karena aktivitas magma di perut bumi yang menimbulkan tekanan kuat keluar melalui puncak gunung berapi.

Bahaya yang ditimbulkan oleh letusan gunung berapi antara

lain berupa:

1) Hujan abu vulkanik, menyebabkan gangguan pernafasan.

2) Lava panas, merusak, dan mematikan apa pun yang dilalui.

3) Awan panas, dapat mematikan makhluk hidup yang dilalui.

4) Gas yang mengandung racun.

5) Material padat (batuan, kerikil, pasir), dapat menimpa perumahan, dan lain-lain.

b. Gempa bumi

Gempa bumi adalah getaran kulit bumi yang bisa disebabkan karena beberapa hal, di antaranya kegiatan magma (aktivitas gunung berapi), terjadinya tanah turun, maupun karena gerakan lempeng di dasar samudra. Manusia dapat mengukur berapa intensitas gempa, namun manusia sama sekali tidak dapat memprediksikan kapan terjadinya gempa.

Oleh karena itu, bahaya yang ditimbulkan oleh gempa lebih dahsyat dibandingkan dengan letusan gunung berapi. Pada saat gempa berlangsung terjadi beberapa peristiwa sebagai akibat langsung maupun tidak langsung, di antaranya:

1) Berbagai bangunan roboh.

2) Tanah di permukaan bumi merekah, jalan menjadi putus.

3) Tanah longsor akibat guncangan.

4) Terjadi banjir, akibat rusaknya tanggul.

5) Gempa yang terjadi di dasar laut dapat menyebabkan tsunami (gelombang pasang).

c. Angin topan

Angin topan terjadi akibat aliran udara dari kawasan yang bertekanan tinggi menuju ke kawasan bertekanan rendah.Perbedaan tekanan udara ini terjadi karena perbedaan suhu udara yang mencolok. Serangan angin topan bagi negara-negara di kawasan Samudra Pasifik dan Atlantik merupakan hal yang biasa terjadi. Bagi wilayah-wilayah di kawasan California, Texas, sampai di kawasan Asia seperti Korea dan Taiwan, bahaya angin topan merupakan bencana musiman. Tetapi bagi Indonesia baru dirasakan di pertengahan tahun 2007. Hal ini menunjukkan bahwa telah terjadi perubahan iklim di Indonesia yang tak lain disebabkan oleh adanya gejala pemanasan global.Bahaya angin topan bisa diprediksi melalui foto satelit yang menggambarkan keadaan atmosfer bumi, termasuk gambar terbentuknya angin topan, arah, dan kecepatannya. Serangan angin topan (puting beliung) dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup dalam bentuk:

1) Merobohkan bangunan.

2) Rusaknya areal pertanian dan perkebunan.

3) Membahayakan penerbangan.

4) Menimbulkan ombak besar yang dapat menenggelamkan kapal.

2. Kerusakan Lingkungan Hidup karena Faktor Manusia

Manusia sebagai penguasa lingkungan hidup di bumi berperan besar dalam menentukan kelestarian lingkungan hidup. Manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang berakal budi mampu merubah wajah dunia dari pola kehidupan sederhana sampai ke bentuk kehidupan modern seperti sekarang ini. Namun sayang, seringkali apa yang dilakukan manusia tidak diimbangi dengan pemikiran akan masa depan kehidupan generasi berikutnya. Banyak kemajuan yang diraih oleh manusia membawa dampak buruk terhadap kelangsungan lingkungan hidup.

Beberapa bentuk kerusakan lingkungan hidup karena faktor manusia, antara lain:

a. Terjadinya pencemaran (pencemaran udara, air, tanah, dan suara) sebagai dampak adanya kawasan industri.

b. Terjadinya banjir, sebagai dampak buruknya drainase atau sistem pembuangan air dan kesalahan dalam menjaga daerah aliran sungai dan dampak pengrusakan hutan.

c. Terjadinya tanah longsor, sebagai dampak langsung dari rusaknya hutan.

Beberapa ulah manusia yang baik secara langsung maupun tidak langsung membawa dampak pada kerusakan lingkungan hidup antara lain:

a. Penebangan hutan secara liar (penggundulan hutan).

b. Perburuan liar.

c. Merusak hutan bakau.

d. Penimbunan rawa-rawa untuk pemukiman.

e. Pembuangan sampah di sembarang tempat.

f. Bangunan liar di daerah aliran sungai (DAS).

g. Pemanfaatan sumber daya alam secara berlebihan di luar batas.

BAB III

ANALISA MASALAH DAN PEMBAHASAN

Kerusakan lingkungan merupakan hal yang dapat menganggu kelangsungan kehidupan yang tidak hanya dialami oleh Negara yang berkembang akan tetapi pada Negara maju seperti Amerika Serikat,Inggris,dan Jepang.Ada 2 (dua) kondisi yang menyebabkan kerusakan lingkungan bias terjadi,yaitu kerusakan lingkungan secara alami dan kerusakan lingkungan akibat ulah tangan manusia.Kerusakan lingkungan akibat peristiwa alam disebabkan karena gunung meletus,gempa bumi,dan angin topan.Sedangkan kerusakan lingkungan karena ulah manusia terjadinya pencemaran baik udara,air,tanah dan suara sebagai dampak adanya limbah industri,selain itu terjadinya banjir karena buruknya system drainase atau saluran pembuangan air dalam menjaga daerah aliran sungai dan dampak pengrusakan hutan.Penimbunan rawa-rawa yang digunakan untuk pemukiman, pembuangan sampah disembarang tempat,pembangunan liar di daerah aliran sungai (DAS) dan pemanfaatan sumber daya alam yang berlebihan.

Masalah lingkungan sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari.Misalkan saja apabila kita berada di pinggir jalan maka akan terlihat asap kendaraan dari mobil angkutan yang menyebabkan polusi atau pencemaran udara.Banyak yang mengeluh akan hal tersebut seperti gangguan pernafasan.Hal tersebut disebabkan karena penggunaan bahan bakar yang tidak ramah lingkungan,akan tetapi untuk menggunakan bahan bakar ramah lingkungan biaya yang harus dikeluarkan oleh perusahaan angkutan umum tersebut akan meningkat sehingga biaya angkutan umum pun akan semakin meningkat.Selain itu tindakan membuang sampah sembarang juga sering kita jumpai di mana-mana,karena kebanyakan masyarakat khususnya kota Bekasi belum banyak yang sadar akan  kesehatan lingkungan ,masih banyak yang membuang sampah nonorganic bukan pada tempat yang telah disediakan oleh pemerintah.Selain itu  sampah masyarakat berkendaraan juga menjadi hal yang menunjang dalam pencemaran lingkungan,kebanyakan mereka yang berkendaraan tidak sadar akan kesehatan di luar kendaraannya.

Lingkungan merupakan masalah dalam pembangunan yang ditandai dengan kesehatan masyarakat yang memburuk dan rendahnya kesadaran dalam berperilaku ramah lingkungan.Seiring berjalannya waktu pemerintahan Indonesia mulai untuk melakukan banyak kegiatan hijau untuk mengurangi pencemaran yang terjadi,misalkan saja digerakkanya penanaman kembali hutan-hutan yang gundul,dengan menanam seribu pohon.Perbaikan saluran pembuangan air,menyediakan tempat untuk pembuangan limbah industri.Selain itu Upaya pemerintah untuk mewujudkan kehidupan adil dan makmur bagi rakyatnya tanpa harus menimbulkan kerusakan lingkungan ditindaklanjuti dengan menyusun program pembangunan berkelanjutan yang sering disebut sebagai pembangunan berwawasan lingkungan.Pembangunan berwawasan lingkungan adalah usaha meningkatkan kualitas manusia secara bertahap dengan memerhatikan faktor lingkungan. Pembangunan berwawasan lingkungan dikenal dengan nama Pembangunan Berkelanjutan. Konsep pembangunan berkelanjutan merupakan kesepakatan hasil KTT Bumi di Rio de Jeniro tahun 1992. Di dalamnya terkandung 2 gagasan penting, yaitu:

a. Gagasan kebutuhan, khususnya kebutuhan pokok manusia untuk menopang hidup.

b. Gagasan keterbatasan, yaitu keterbatasan kemampuan lingkungan untuk memenuhi kebutuhan baik masa sekarang maupun masa yang akan datang.

Berikut ini cara untuk menanggulangi kerusakan lingkungan dalam upaya menjaga kelestarian lingkungan yaitu:

a. Pelestarian tanah (tanah datar, lahan miring/perbukitan)

Terjadinya bencana tanah longsor dan banjir menunjukkan peristiwa yang berkaitan dengan masalah tanah. Banjir telah menyebabkan pengikisan lapisan tanah oleh aliran air yang disebut erosi yang berdampak pada hilangnya kesuburan tanah serta terkikisnya lapisan tanah dari permukaan bumi. Tanah longsor disebabkan karena tak ada lagi unsur yang menahan lapisan tanah pada tempatnya sehingga menimbulkan kerusakan. Jika hal tersebut dibiarkan terus berlangsung, maka bukan mustahil jika lingkungan berubah menjadi padang tandus. Upaya pelestarian tanah dapat dilakukan dengan cara menggalakkan kegiatan menanam pohon atau penghijauan kembali (reboisasi) terhadap tanah yang semula gundul. Untuk daerah perbukitan atau pegunungan yang posisi tanahnya miring perlu dibangun terasering atau sengkedan, sehingga mampu menghambat laju aliran air hujan.

b. Pelestarian udara

Udara merupakan unsur vital bagi kehidupan, karena setiap organisme bernapas memerlukan udara. Kalian mengetahui bahwa dalam udara terkandung beranekaragam gas, salah satunya oksigen.

Udara yang kotor karena debu atau pun asap sisa pembakaran menyebabkan kadar oksigen berkurang. Keadaan ini sangat membahayakan bagi kelangsungan hidup setiap organisme. Maka perlu diupayakan kiat-kiat untuk menjaga kesegaran udara lingkungan agar tetap bersih, segar, dan sehat. Upaya yang dapat dilakukan untuk menjaga agar udara tetap bersih dan sehat antara lain:

1) Menggalakkan penanaman pohon atau pun tanaman hias di sekitar kita

Tanaman dapat menyerap gas-gas yang membahayakan bagi manusia. Tanaman mampu memproduksi oksigen melalui proses fotosintesis. Rusaknya hutan menyebabkan jutaan tanaman lenyap sehingga produksi oksigen bagi atmosfer jauh berkurang, di samping itu tumbuhan juga mengeluarkan uap air, sehingga kelembapan udara akan tetap terjaga.

2) Mengupayakan pengurangan emisi atau pembuangan gas sisa pembakaran, baik pembakaran hutan maupun pembakaran mesin Asap yang keluar dari knalpot kendaraan dan cerobong asap merupakan penyumbang terbesar kotornya udara di perkotaan dan kawasan industri. Salah satu upaya pengurangan emisi gas berbahaya ke udara adalah dengan menggunakan bahan industry yang aman bagi lingkungan, serta pemasangan filter pada cerobong asap pabrik

3) Mengurangi atau bahkan menghindari pemakaian gas kimia yang dapat merusak lapisan ozon di atmosfer Gas freon yang digunakan untuk pendingin pada AC maupun kulkas serta dipergunakan di berbagai produk kosmetika, adalah gas yang dapat bersenyawa dengan gas ozon, sehingga mengakibatkan lapisan ozon menyusut. Lapisan ozon adalah lapisan di atmosfer yang berperan sebagai filter bagi bumi, karena mampu memantulkan kembali sinar ultraviolet ke luar angkasa yang dipancarkan oleh matahari. Sinar ultraviolet yang berlebihan akan merusakkan jaringan kulit dan menyebabkan meningkatnya suhu udara. Pemanasan global terjadi di antaranya karena makin menipisnya lapisan ozon di atmosfer.

c. Pelestarian hutan

Eksploitasi hutan yang terus menerus berlangsung sejak dahulu hingga kini tanpa diimbangi dengan penanaman kembali, menyebabkan kawasan hutan menjadi rusak. Pembalakan liar yang dilakukan manusia merupakan salah satu penyebab utama terjadinya kerusakan hutan. Padahal hutan merupakan penopang kelestarian kehidupan di bumi, sebab hutan bukan hanya menyediakan bahan pangan maupun bahan produksi, melainkan juga penghasil oksigen, penahan lapisan tanah, dan menyimpan cadangan air.

Upaya yang dapat dilakukan untuk melestarikan hutan:

1) Reboisasi atau penanaman kembali hutan yang gundul.

2) Melarang pembabatan hutan secara sewenang-wenang.

3) Menerapkan sistem tebang pilih dalam menebang pohon.

4) Menerapkan sistem tebang–tanam dalam kegiatan penebangan hutan.

5) Menerapkan sanksi yang berat bagi mereka yang melanggar ketentuan mengenai pengelolaan hutan.

d. Pelestarian laut dan pantai

Seperti halnya hutan, laut juga sebagai sumber daya alam potensial. Kerusakan biota laut dan pantai banyak disebabkan karena ulah manusia. Pengambilan pasir pantai, karang di laut, pengrusakan hutan bakau, merupakan kegatan-kegiatan manusia yang mengancam kelestarian laut dan pantai. Terjadinya abrasi yang mengancam kelestarian pantai disebabkan telah hilangnya hutan bakau di sekitar pantai yang merupakan pelindung alami terhadap gempuran ombak.

Adapun upaya untuk melestarikan laut dan pantai dapat dilakukan dengan cara:

1) Melakukan reklamasi pantai dengan menanam kembali tanaman bakau di areal sekitar pantai.

2) Melarang pengambilan batu karang yang ada di sekitar pantai maupun di dasar laut, karena karang merupakan habitat ikan dan tanaman laut.

3) Melarang pemakaian bahan peledak dan bahan kimia lainnya dalam mencari ikan.

4) Melarang pemakaian pukat harimau untuk mencari ikan.

e. Pelestarian flora dan fauna

Kehidupan di bumi merupakan sistem ketergantungan antara manusia, hewan, tumbuhan, dan alam sekitarnya. Terputusnya salah satu mata rantai dari system tersebut akan mengakibatkan gangguan dalam kehidupan.

Oleh karena itu, kelestarian flora dan fauna merupakan hal yang mutlak diperhatikan demi kelangsungan hidup manusia. Upaya yang dapat dilakukan untuk menjaga kelestarian flora dan fauna di antaranya adalah:

1) Mendirikan cagar alam dan suaka margasatwa.

2) Melarang kegiatan perburuan liar.

3) Menggalakkan kegiatan penghijauan.

Kebijakan lingkungan merupakan kebijakan prioritas Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) 2004-2009 dan dijabarkan lebih rinci dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) setiap tahun serta digunakan sebagai acuan bagi kementrian,lembaga dan pemerintahan daerah dalam pelaksanaan pembangunan tahunan.Selain itu,rencana pembangunan jangka pendek yang diantaranya adalah dengan menyediakan saluran irigasi yang baik,ketersediaan air bersih,mengatasi pembuangan limbah industry dan sanitasi dasar terutama untuk daerah-daerah langka sumber air bersih.

BAB IV

PENUTUP

4.1 KESIMPULAN

Dari penelitian yang telah dilakukan penulis, maka dapat diambil kesimpulan bahwa masalah lingkungan dapat terjadi di Negara maju dan di Negara berkembang.Selain itu pemerintahan Indonesia dalam hal ini adalah pemerintah Kota Bekasi sedikit demi sedikit telah memoerbaiki keadaan ekonomi sekaligus keadaan lingkungan yang terjadi di Negara Indonesia umumnya dan Kota Bekasi Khususnya.Sehingga kerusakan lingkungan dapat teratasi dengan baik,akan tetapi upaya-upaya yang dilakukan pemerintah tidak akan berjalan dengan lancar tanpa bantuan dan kerjasama dengan masyarakat luas.Sehingga intensitas pembuangan sampah di bantaran sungai akan tertanggulangi sebelum terjadinya bencana yang akan menyebabkan kerugian bagi pemerintah dan bagi masyarakat setempat. Selain itu kesadaran tiap individu sangat diperlukan dalam mengendalikan dan mengupayakn lingkungan yang sehat dan terhindar dari bahaya yang akan mengancam kelestarian lingkungan, dengan membuang sampah organic dan nonorganic pada tempat yang telah disediakan, menggunakan bahan bakar yang berkualitas,dan melakukan penanaman pada halaman rumah masing-masing individu.Dan pemanfaatan sumber daya alam yang tidak berlebihan.

4.2 SARAN

Kebijakan pemerintah dalam mengatasi masalah kerusakan lingkungan harus menyetuh sampai akar permasalahannya.Untuk itu kebijakan strategis dan analisis dampak lingkungan yang di upayakan harus berjalan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya terjadi, dengan mengatur tata guna tanah(UU Pokok Agraria No. 5 Tahun 1960), menanggulangi kasus pencemaran,mengawasi bahan berbahaya dan beracun (B3) dan kebijakan lainnya yang dapat membantu pelestarian lingkungan. Koordinasi yang baik antara pemerintah dan masyarakat merupakan pemecahan yang baik untuk dapat terciptanya lingkungan yang baik dan bersih, karena tanggung jawab terhadap lingkungan bukan hanya terletak pada punggung pemerintah tetapi juga seluruh lapisan masyarakat.

4.3 KRITIK

Pendidikan secara dini terhadap kebersihan lingkungan perlu di canangkan pada generasi muda, karena dewasa ini kesadaran akan kebersihan lingkungan sangat memprihatinkan. Sarana dan prasarana kebersihan belum memadai jumlahnya dan banyak yang di curi dan di salahgunakan oleh pihak-pihak tak bertanggungjawab. Karena kurangnya sarana dan prasarana kebersihan, tidak sedikit masyarakat yang menjadikan sungai atau bantaran kali sebagai tempat pembuangan sampah sehingga menyebabkan pencemaran air. Industri besar maupun kecil seharusnya menggunakan Analisis Dampak Lingkungan (AMDAL) sehingga berdirinya industry tersebut tidak menimbulkan kerusakan pada lingkungan, dalam hal ini pencemaran tanah, air, udara, dan suara.

DAFTAR PUSTAKA

http://afand.cybermq.com/post/detail/2405/linkungan-hidup-kerusakan-lingkungan-pengertian-kerusakan-lingkungan-dan-pelestarian-

http://uripsantoso.wordpress.com/2008/05/01/permasalahan-dan-solusi-pengelolaan-lingkungan-hidup-di-propinsi-bengkulu/

http://www.google.co.id/search?hl=id&client=firefox-a&channel=s&rls=org.mozilla%3Aen-US%3Aofficial&q=lingkungan&btnG=Telusuri&meta=&aq=f&oq=

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: